Media laporan mencadangkan bahawa kumpulan darah orang mungkin mempengaruhi kemungkinan mereka dijangkiti dengan coronavirus.

Laporan tersebut berdasarkan pada a belajar yang membandingkan kumpulan darah 2.173 pesakit koronavirus di hospital di China dengan kumpulan darah 27.080 orang dari populasi umum di Wuhan dan Shenzhen. Kajian ini belum dikaji semula atau diterbitkan dalam jurnal perubatan, tetapi dikeluarkan lebih awal.

Kajian menunjukkan golongan darah A lebih biasa dan jenis O kurang biasa pada pesakit coronavirus daripada pada populasi umum. Tetapi itu tidak bermaksud jenis darah secara langsung mempengaruhi jangkitan kuman. Ini boleh menjadi kejadian bersama.

Tidak jelas bagaimana jenis darah dapat mempengaruhi kemungkinan dijangkiti coronavirus. Biasanya, sebelum orang menerima bahawa sesuatu adalah faktor risiko penyakit, kita memerlukan alasan yang masuk akal secara biologi mengapa itu mungkin dan kajian pemerhatian yang kuat juga.

Dari mana berita ini timbul?

Cerita pertama kali muncul di Pos Pagi China Selatan, yang melaporkan pada 17 Mac bahawa "Orang dengan golongan darah A mungkin lebih rentan terhadap jangkitan oleh coronavirus baru, sementara mereka dengan tipe O tampaknya lebih tahan."

Apakah asas dakwaan ini?

Tuntutan tersebut dibuat dalam makalah pra-penerbitan oleh penyelidik dari tujuh hospital dan universiti di Wuhan, Shenzhen dan Shanghai, China. Para penyelidik membandingkan taburan kumpulan darah pada 2.173 pesakit dengan COVID-19 yang disahkan oleh ujian SARS-CoV-2, dari tiga hospital di Wuhan dan Shenzhen (termasuk 206 yang telah meninggal dunia), dengan 27.080 orang dari "tinjauan terbaru" dari penduduk umum Wuhan dan Shenzhen.

Penyelidikan tersebut melaporkan:

  • 37% pesakit dengan COVID-19 (termasuk 85 yang telah meninggal dunia) adalah golongan darah A, berbanding 29% dari populasi umum
  • 26% pesakit dengan COVID-19 (termasuk 52 yang telah meninggal) adalah golongan darah O, berbanding 38% dari populasi umum

Para penyelidik mengira bahawa orang dengan golongan darah A 21% lebih cenderung dijangkiti daripada orang dengan jenis darah lain (odds ratio (OR) 1,21, 95% selang keyakinan (CI) 1,02 hingga 1,43) dan orang dengan golongan darah O kemungkinan 33% kurang dijangkiti daripada orang dari kumpulan darah lain (ATAU 0.67, 95% CI 0.60 hingga 0.75). Tidak mustahil untuk mengatakan jika bias dalam cara orang dipilih untuk kajian ini dapat menjelaskan perbezaan yang nyata.

Namun, hasilnya tidak konsisten untuk ketiga-tiga hospital. Untuk satu hospital di Shenzhen, orang dengan golongan darah A lebih cenderung dijangkiti daripada mereka yang menghidap jenis lain. Ini mungkin kerana terdapat lebih sedikit pesakit (285) sampel dari hospital ini.

 

Apa kata sumber yang boleh dipercayai?

WHO dan NHS belum memberikan komen di atas kertas tersebut.

Mengulas melalui Pusat Media Sains, Dr Sakthi Vaiyapuri, Profesor Madya dalam Farmakologi Kardiovaskular dan Venom, University of Reading, mengatakan: "Tidak ada bukti yang membuktikan bahawa ada bukti bahawa terdapat lebih dari sekadar hubungan kebetulan antara kumpulan darah ABO dan kerentanan kontrak Covid-19. "

Dia mengatakan ada "terlalu banyak parameter yang menimbulkan keraguan" pada penemuan mereka, dan menambahkan: "Yang penting, orang tidak harus panik terhadap hasil ini kerana penyelidikan ilmiah lebih jelas diperlukan untuk membuktikan tuntutan ini."

Analisis olehEIU Healthcare, dengan sokongan Reckitt Benckiser

 

Rujukan

1. Jiao Z et al. Hubungan antara Kumpulan Darah ABO dan Kerentanan COVID-19. MedRxiv preprint doi: https://doi.org/10.1101/2020.03.11.20031096. (Diakses pada 26 Mac 2020)

Senarai bacaan

1. Pusat Media Sains. Reaksi pakar terhadap cetakan darah terdedah kepada kerentanan golongan A dan COVID-19. https://www.sciencemediacentre.org/expert-reaction-to-a-preprint-on-blood-type-a-and-covid-19-susceptibility/ (Diakses pada 26 Mac 2020)