Para saintis telah meningkatkan kemungkinan bahawa COVID-19 tidak akan dihapuskan tetapi akan kembali setiap musim sejuk, seperti biasanya.

Beberapa penyakit pernafasan baru-baru ini yang disebabkan oleh virus baru, seperti SARS pada tahun 2002 dan MERS pada tahun 2012, telah dibendung sebelum menjadi bermusim. Dengan lebih sedikit orang yang dijangkiti, kita dapat mengenal pasti dan mengasingkan virus dengan cepat, sehingga mencegah penyebaran dari orang ke orang.

Satu masalah dengan COVID-19 adalah bahawa banyak orang yang membawa virus mempunyai gejala ringan atau sedikit, dan dianggap bahawa tanpa selamat menjauhkan satu orang dengan virus dapat menjangkiti sekitar tiga orang lain yang tidak kebal. Ini bermaksud virus itu dapat menular kepada banyak orang tanpa mereka menyedarinya.

Kami belum tahu apa yang akan berlaku kemudian dalam wabak ini. Jumlah kes semakin berkurang sekarang kerana langkah-langkah menjauhkan sosial yang ketat. Para saintis tidak dapat meramalkan apa yang akan terjadi setelah langkah-langkah tersebut dikurangi, tetapi kemungkinan virus itu akan ada selama bertahun-tahun yang akan datang.

Dari mana berita ini timbul?

Beberapa kedai media dilapor taklimat yang diberikan oleh para saintis China pada 27 April, di mana Jin Qi, pengarah Institut Biologi Patogen di Akademi Sains Perubatan Cina, mengatakan: "Ini sangat mungkin merupakan wabak yang wujud bersama manusia sejak sekian lama , menjadi bermusim dan dikekalkan dalam tubuh manusia. "

Apakah asas dakwaan ini?

Para saintis China mengatakan bahawa kempen pengujian mereka telah menemui banyak orang yang membawa virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan COVID-19, yang tidak mengalami gejala.

Penyelidik dari Harvard Medical School telah memodelkan beberapa kemungkinan cara penyebaran virus dalam 5 tahun ke depan. Mereka menggunakan data mengenai dua coronavirus yang menyebabkan selesema biasa sebagai model, ditambah dengan maklumat yang kami miliki sejauh ini mengenai SARS-CoV-2.

Mereka mendapati bahawa banyak bergantung pada berapa lama orang yang mempunyai virus itu tetap kebal terhadapnya. Kekebalan boleh bertahan hanya 40 minggu (seperti pada coronavirus selesema biasa) atau tahan lama. Sekiranya imuniti hanya 40 minggu, maka wabak setiap tahun lebih mungkin berlaku.

Ukuran wabak juga akan bergantung pada waktu tahun ini wabah bermula, dengan wabak pada musim gugur cenderung menyebabkan puncak jangkitan yang lebih tinggi. Pola akan bergantung pada sejauh mana penyakit ini dipengaruhi oleh cuaca yang lebih sejuk dan lebih panas. Para penyelidik meramalkan bahawa, jika rawatan yang berkesan atau vaksin tidak dapat dijumpai, maka langkah-langkah jarak sosial yang berselang mungkin diperlukan hingga tahun 2022 untuk mengelakkan permintaan yang tinggi terhadap perkhidmatan kesihatan. Mereka meramalkan bahawa "wabak SARS-COV2 musim sejuk yang berulang mungkin akan berlaku" setelah gelombang pandemik pertama.

Penting untuk diketahui bahawa semua kajian ini mempunyai ketidakpastian. Sehingga kita mengetahui beberapa maklumat yang hilang - seperti berapa lama kekebalan bertahan - kita tidak dapat meramalkan dengan tepat apa yang akan berlaku pada masa akan datang.

Apa kata sumber yang boleh dipercayai?

Pada masa ini tidak ada nasihat untuk orang ramai mengenai bagaimana mempersiapkan wabak musim sejuk di hemisfera utara. Walaupun ada kemungkinan negara-negara lain akan memiliki data untuk memberitahu kami tidak lama lagi.

The Pusat Kawalan Penyakit di AS telah mengatakan bahawa belum diketahui sama ada cuaca dan suhu akan mempengaruhi penyebaran COVID-19. Mereka menambah "ada banyak lagi yang perlu dipelajari mengenai kebolehmudah, keparahan, dan ciri-ciri lain yang berkaitan dengan COVID-19 dan penyelidikan sedang dijalankan".

Analisis olehEIU Healthcare, dengan sokongan Reckitt Benckiser

 

Rujukan

  1. Kissler S et al. Mengunjurkan dinamika penularan SARS-Cov-2 melalui masa pasca-wabak. Sains 2020 10.1126 / sains.abb5793

Senarai bacaan

  1. Virus Berkemungkinan Terus Berulang Tahun Setiap Tahun, Kata Saintis Cina Teratas. Bloomberg https://www.bloomberg.com/news/articles/2020-04-28/virus-is-here-to-stay-and-likely-seasonal-say-china-scientists (Diakses 13 Mei 2020)