Sebilangan orang bimbang sama ada selamat menggunakan kolam renang setelah dibuka semula, dan adakah kemungkinan menangkap SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, dari berenang di laut.

Walaupun virus ini dapat hidup berhari-hari di beberapa permukaan, nampaknya tidak mungkin terdapat zarah virus yang mencukupi di badan air masin yang besar, seperti laut, untuk menular. Pembasmian kuman yang betul di kolam renang, yang telah terjadi untuk melindungi dari mikro-organisme lain, harus memastikan air kolam aman.

Risiko terbesar dengan berenang kemungkinan terlalu dekat dengan orang lain, misalnya di kolam tertutup, ruang ganti atau di pantai, dan bukannya jangkitan dari air itu sendiri.

Dari mana berita ini timbul?

Matahari dilapor bahawa para saintis di Sepanyol sedang melakukan penelitian untuk melihat apakah virus tersebut dapat ditularkan di kolam renang, pantai atau laut, menjelang musim pelancongan musim panas.

Apakah asas dakwaan ini?

A lapor dari Spanish Consejo Superior de Investigaciones Científicas (Majlis Tinggi untuk Penyelidikan Ilmiah) meringkaskan apa yang diketahui mengenai kemungkinan penularan SARS-CoV-2 melalui kolam renang, spa dan berenang laut dari pantai.

Penulis mengkaji penyelidikan ilmiah yang diterbitkan dan menggunakannya untuk membentuk cadangan mereka. Mereka menyimpulkan bahawa "sangat tidak mungkin" orang akan dijangkiti daripada terkena air. Namun, mereka memberi amaran, berenang santai cenderung melibatkan kehilangan jarak sosial, yang merupakan risiko utama menggunakan kolam atau pantai.

Di kolam renang, penulis mengatakan, "penggunaan agen pembasmi kuman dilakukan secara meluas untuk menghindari pencemaran mikroba perairan" oleh pengguna. Mereka mengatakan bahawa "konsentrasi residu agen pembasmi kuman yang ada di dalam air harus cukup untuk ketidakaktifan virus."

Mereka mengakui bahwa "saat ini tidak ada data" tentang apa yang terjadi pada SARS-CoV-2 di air laut, tetapi mengatakan bahawa "kesan pencairan, serta kehadiran garam, adalah faktor-faktor yang cenderung menyumbang kepada penurunan viral load dan tidak aktifnya. " Mereka mengatakan ini berdasarkan apa yang berlaku pada virus lain yang serupa.

Sungai, tasik, dan kolam yang tidak dirawat lebih berisiko, kata mereka, dan merupakan "persekitaran air yang paling tidak disarankan" untuk berenang.

Penulis laporan itu menekankan bahawa cara yang paling mungkin dijangkiti orang ketika berenang adalah melalui rembesan pernafasan yang disebabkan oleh batuk, bersin dan kontak orang ke orang di tempat yang sibuk.

Apa kata sumber yang boleh dipercayai?

Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit AS kata: "Tidak ada bukti bahwa virus yang menyebabkan COVID-19 dapat menyebar ke orang melalui air di kolam renang, kolam air panas, spa atau kawasan permainan air. Operasi dan penyelenggaraan yang betul (termasuk pembasmian kuman dengan klorin dan bromin) dari kemudahan ini semestinya akan mematikan virus di dalam air. " Mereka juga menasihatkan bahawa garam di laut dan kesan pencairan menjadikannya tidak mungkin virus itu bertahan.

Analisis olehEIU Healthcare, dengan sokongan Reckitt Benckiser

Rujukan

  1. El Consejo Superior de Investigaciones Científicas. Laporkan penyebaran SARS-CoV-2 di pantai dan kolam renang. 5 Mei 2020. https://digital.csic.es/handle/10261/210734 (Diakses pada 14 Mei 2020)

Senarai bacaan

  1. Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Soalan Lazim Air dan Covid-19.https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/php/water.html (Diakses pada 14 Mei 2020)