Animasi video baru-baru ini menunjukkan bahawa selamat untuk berhenti dan bercakap dengan seseorang pada jarak dua meter dan berjalan atau berlari di sampingnya pada jarak yang sama. Tetapi kerana pergerakannya, tetesan batuk dapat mencapai jarak yang mungkin sejauh empat meter di belakangnya.

Jarak fizikal, juga disebut jarak sosial, disarankan kerana coronavirus terutama disebarkan oleh titisan pernafasan yang dikeluarkan ketika seseorang batuk atau bersin. Kajian mengenai virus pernafasan lain seperti influenza telah menunjukkan bahawa titisan besar ini jatuh ke tanah dalam jarak 1 atau 2 meter. Coronavirus sangat kecil dan ada beberapa bukti bahawa ia juga dapat bertahan di udara sebagai aerosol lebih lama dan berpotensi menyebar lebih jauh. Tetapi, apakah ini atau pergerakan berlari bermaksud jarak penasihat ini perlu ditinjau?

Mungkin jaraknya tidak perlu dikaji semula untuk semua orang, tetapi pelari harus menjaga jarak dengan orang lain.

Dari mana berita ini timbul?

The matahari adalah antara sumber media untuk menampilkan animasi transmisi titisan, yang mereka sifatkan sebagai 'video mengerikan.' Video itu sendiri dilaporkan dihasilkan oleh Ansys, syarikat teknologi yang berpangkalan di AS.

Apakah asas dakwaan ini?

Animasi itu menunjukkan dua pelari saling berdekatan. Ini menunjukkan kejatuhan titisan pernafasan bersaiz berbeza ketika seseorang batuk atau bersin. Berikut ini dikatakan tingkah laku 'lebih selamat';

  • Bercakap pada jarak 1.5 meter - titisan pernafasan jatuh di sekitar orang itu
  • Berjalan dengan pantas atau berjoging sejauh 4 km / jam tetapi jaraknya 2 meter - titisan jatuh di awan di belakang orang itu
  • Berjalan dengan pantas atau berjoging (dengan jarak 4 km / jam) dalam formasi berperingkat 2 meter - titisan tidak jatuh di jalan anda.

Tetapi tinggal di ruang tepat di belakang seseorang yang berjalan pantas, berjoging atau berlari dikatakan 'kurang selamat'. Animasi menunjukkan penyebaran tetesan bersaiz berbeza, ukuran zarah terbaik tergantung di udara paling lama.

Perlu diperhatikan bahawa infektiviti tetesan berukuran berbeza belum dimodelkan dan videonya tidak khusus untuk coronavirus, tetapi hanya untuk tetesan yang dikeluarkan setelah batuk.

Penyelidikan sebelumnya telah mengkaji penghantaran aerosol di selesema. Kajian ini menjelaskan bahawa titisan pernafasan besar menetap di tanah dalam jarak 1-2 meter, tetapi zarah-zarah yang lebih kecil (diameter kurang dari 5 mikrometer) dapat bertahan di udara lebih lama. Secara keseluruhan ada sedikit bukti mengenai sumbangan relatif penularan titisan dan aerosol dan infektiviti pada jangkitan pernafasan, terutama untuk coronavirus.

Juga patut dinyatakan bahawa video ini didasarkan pada pelari hipotetis yang batuk atau bersin, tanpa menutup mulut dan hidungnya dengan tangan atau siku seperti yang disarankan.

Apa kata sumber yang boleh dipercayai?

The WHO  menasihatkan bahawa COVID-19 disebarkan terutamanya melalui 'titisan kecil dari hidung atau mulut, yang dikeluarkan ketika seseorang dengan COVID-19 batuk, bersin atau bercakap ... Titisan ini agak berat, tidak melakukan perjalanan jauh dan cepat tenggelam ke tanah ... Inilah sebabnya mengapa sangat penting untuk menjauhkan jarak sekurang-kurangnya 1 meter dari yang lain. '

CDC juga menasihatkan bahawa COVID-19 tersebar di antara orang-orang yang berada berdekatan dengan satu sama lain (sekitar 6 kaki). Namun, mereka memperhatikan bahawa virus itu nampaknya menyebar lebih efisien daripada influenza tetapi tidak seefisien campak.

WHO mengatakan bahawa mereka terus meneliti bagaimana COVID-19 tersebar dan akan dikemas kini dengan sewajarnya.

Analisis olehEIU Healthcare, dengan sokongan Reckitt Benckiser

 

Senarai bacaan

  1. Cowling BJ, Ip DK, et al. Penularan aerosol adalah kaedah penyebaran virus influenza A yang penting. Komunikasi alam. 2013 Jun 4; 4: 1935.
  2. Soal Jawab mengenai coronavirus (COVID-19).
  3. Bagaimana COVID-19 merebak.