Baru-baru ini media melaporkan bahawa saintis telah menemui mutasi pada coronavirus yang membantunya menyesuaikan diri dengan manusia dan berpotensi menyebar lebih cepat.

Para saintis yang dimaksud telah memposting ringkasan awal penyelidikan mereka, yang menganalisis 5.300 sampel virus baru dari 62 negara untuk melihat bagaimana kod genetiknya telah berubah dari masa ke masa. Secara keseluruhan, mereka mendapati bahawa virus tidak banyak berubah sejak pertama kali menyebar ke manusia.

Terdapat bukti bahawa beberapa perubahan yang mereka identifikasi mungkin membantu virus bertahan hidup pada manusia, tetapi lebih banyak penelitian diperlukan untuk memahami apa dampak perubahan tersebut.

Virus secara semula jadi memperoleh perubahan dalam kod genetiknya dari masa ke masa. Penyelidikan seperti ini penting dalam mengawasi perubahan ini sehingga pendekatan untuk mengesan dan mengobati virus dapat disesuaikan jika diperlukan.

 

Dari mana berita ini timbul?

Beberapa kedai media termasuk di UK Bebas baru-baru ini melaporkan mengenai kajian ini dari penyelidik di London School of Hygiene and Tropical Medicine. Para penyelidik menyiarkan ringkasan awal hasil mereka dalam talian untuk membolehkan penyelidik lain membacanya dan memberi maklum balas. Hasilnya akan menjalani pemeriksaan yang lebih berkualiti setelah dihantar ke jurnal untuk diterbitkan.

 

Apakah asas dakwaan ini?

Para saintis membandingkan kod genetik lengkap dari 5,349 sampel coronavirus baru yang dikumpulkan di 62 negara antara akhir Disember 2019 dan awal April 2020. Mereka membandingkannya dengan kod genetik sampel awal virus yang dikumpulkan di Wuhan, untuk mencari perubahan .

Mereka mengenal pasti 3,502 perubahan "huruf" tunggal (mutasi) di seluruh kod genetik yang dianalisis. Dengan menggunakan maklumat ini, mereka memetakan bagaimana perubahan itu muncul dari masa ke masa dalam berbagai strain ketika virus itu tersebar di antara negara.

Beberapa perubahan nampaknya muncul dalam beberapa jenis yang berbeza secara bebas. Ini menunjukkan bahawa perubahan ini mungkin membantu virus ini bertahan. Ini termasuk satu perubahan dalam kod untuk protein 'spike' penting yang digunakan virus untuk menjangkiti sel manusia. Terdapat juga mutasi lain yang kurang umum dalam kod yang juga dapat mengubah protein lonjakan ini. Oleh kerana beberapa vaksin yang sedang dikembangkan menargetkan protein lonjakan ini, perubahan terhadapnya mungkin mempengaruhi seberapa baik ia berfungsi.

Terdapat batasan, kerana jumlah sampel yang dianalisis adalah kecil berbanding dengan jumlah jangkitan dan mungkin tidak mewakili sampel dari orang yang terkena ringan atau tidak simptomatik yang cenderung untuk diuji.

Salah seorang penyelidik, Profesor Martin Hibberd, mengatakan "Secara keseluruhan, virus ini tampaknya sangat baik disesuaikan dengan manusia dan tidak banyak berubah setelah pergerakannya dari haiwan ke manusia, tercermin dalam jumlah mutasi yang relatif kecil yang diamati. Namun, beberapa mutasi utama mungkin telah dikembangkan melalui pemilihan untuk peningkatan transmisi. " Dia meminta lebih banyak penelitian untuk melihat bagaimana mutasi ini dapat menguntungkan virus.

 

Apa kata sumber yang boleh dipercayai?

Perubahan pada kod genetik coronavirus penting kerana ia dapat mengubah seberapa baik kita dapat mengesan, mencegah atau mengatasinya. Oleh itu, banyak penyelidikan sedang dijalankan di seluruh dunia untuk mengumpulkan, berkongsi dan menganalisis maklumat genetik mengenai virus tersebut.

Sebagai contoh, di AS Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah menubuhkan sebuah konsortium yang disebut SARS-CoV-2 Sequencing for Public Health Response, Epidemiology and Surveillance (SPHERES) untuk membantu menyelaraskan usaha untuk mengumpulkan dan menggunakan data mengenai kod genetik coronavirus di AS.

Analisis olehEIU Healthcare, dengan sokongan Reckitt Benckiser

 

Rujukan

  1. Yang Berdikari. Coronavirus menyesuaikan diri dengan manusia dengan mutasi yang dapat menolong penyebarannya, takut para saintis. Terdapat di: https://www.independent.co.uk/news/science/coronavirus-news-latest-study-mutations-human-transmission-a9508086.html. Diakses pada 18 Mei 2020.

Senarai bacaan

  1. Phelan et al. Mengawal wabak SARS-CoV-2, pandangan dari keseluruhan urutan genom skala besar yang dihasilkan di seluruh dunia. Terdapat di: https://www.biorxiv.org/content/10.1101/2020.04.28.066977v1.full#ref-11 Diakses pada 18 Mei 2020.