Beberapa laporan mengatakan bahawa orang yang sakit dengan COVID-19 mungkin mengalami gejala selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan. Namun, jika orang tidak cukup sakit untuk diuji atau dimasukkan ke hospital, orang-orang ini mungkin tidak akan dijemput dalam data atau penyelidikan rutin NHS. Itu menyukarkan untuk mengetahui bagaimana gejala jangka panjang yang biasa, dan apakah itu pasti gejala COVID-19.

Kerana COVID-19 adalah penyakit baru, kita selalu mengetahuinya. Pada mulanya, penyakit ini dianggap sebagai penyakit seperti selesema, dengan orang yang mengalami gejala ringan pulih dalam beberapa minggu. Walaupun banyak orang nampaknya cepat sembuh, ada yang melaporkan gejala tahan lama, termasuk keletihan yang melampau, sakit otot dan kehilangan deria bau dan rasa.

Pada masa ini, tidak ada kajian yang boleh dipercayai untuk mengatakan berapa lama orang pulih sepenuhnya dari COVID-19, apa gejala berterusan mereka atau berapa lama beberapa orang mungkin mengalaminya.

Dari mana berita ini timbul?

Beberapa laman media telah disiarkan cerita mengenai seorang doktor yang pernah mengalami gejala yang berpanjangan, dan dari seorang penyelidik yang mengatakan bahawa kajiannya yang berterusan menunjukkan "kira-kira 10%" orang mengalami gejala sekurang-kurangnya 25 hari.

Apakah asas dakwaan ini?

Pada masa ini, asas cerita ini adalah bukti anekdot. Dr Paul Garner, seorang pakar penyakit berjangkit dan profesor di Liverpool School of Tropical Medicine, menulis di BMJ tentang pengalamannya sendiri yang mengalami keletihan yang melampau dan "gejala pelik", termasuk tinnitus dan pin dan jarum, selama tujuh minggu setelah jatuh sakit dengan apa yang mungkin menjadi COVID-19 (walaupun dia tidak diuji untuk virus). A susulan blog mengatakan bahawa dia telah mengalami beberapa "kekambuhan" keletihan dalam tiga minggu berikutnya, setelah menyangka dia telah pulih.

Seorang penyelidik, Dr Tim Spector, profesor epidemiologi genetik di King's College London, telah bekerja dengan data dari aplikasi pengesanan gejala, yang dimuat turun oleh lebih dari 3 juta orang. Dia dilaporkan di Masa kewangan dengan mengatakan bahawa datanya menunjukkan kira-kira 10% orang masih mengalami gejala selepas 25 hari dan 5% setelah sebulan. Walau bagaimanapun, data ini nampaknya tidak diterbitkan dalam kajian ini laman web.

Apa kata sumber yang boleh dipercayai?

Tidak ada maklumat dari WHO atau NHS mengenai berapa lama orang cenderung mengalami gejala COVID-19.

Analisis olehEIU Healthcare, dengan sokongan Reckitt Benckiser

 

Rujukan

  1. Paul Garner: Selama 7 minggu saya mengalami masalah kesihatan, emosi yang melampau, dan keletihan. Blog BMJ, diterbitkan pada 5 Mei 2020. https://blogs.bmj.com/bmj/2020/05/05/paul-garner-people-who-have-a-more-protracted-illness-need-help-to-understand-and-cope-with-the-constantly-shifting-bizarre-symptoms/ (Diakses pada 28 Mei 2020)

Senarai bacaan

  1. Misteri gejala Covid-19 yang berpanjangan menambah perkara yang tidak diketahui. Terdapat di: https://www.ft.com/content/91e4482e-d120-49ab-93e3-d314d99b5336?segmentID=5b3cb929-a23e-88ae-662f-4cae036b0dee. (Diakses pada 28 Mei)