Terdapat perdebatan mengenai apakah Inggeris harus melonggarkan peraturan jarak sosial 2 meternya selaras dengan cadangan WHO untuk menjauhkan jarak sekurang-kurangnya 1 meter sehingga perniagaan dan keramahan industri mempunyai peluang pemulihan yang lebih baik.

Yang terbaru penyelidikan telah mengumpulkan bukti dari 32 kajian ke atas 10,000 orang semasa pandemik COVID-19, SARS dan MERS. Ia mendapati bahawa ketika orang-orang ini bersentuhan dengan seseorang yang mengalami jangkitan, risiko mereka tertular berkurang dari 12.8% ketika jarak mereka kurang dari 1 meter menjadi 2.6% ketika jaraknya sekurang-kurangnya 1 meter. Apabila ini meningkat menjadi 2 meter, risikonya berkurang menjadi 1.3%.

Tidak ada jawapan yang mudah dalam bagaimana meredakan kunci sementara mencegah puncak kedua. Kajian seperti ini sangat mustahak dalam membantu memberitahu keputusan yang rumit ini.

Dari mana berita ini timbul?

Media telah melaporkan tinjauan sistematik yang diterbitkan di The Lancet yang dibiayai oleh WHO.

Kaedah tinjauan itu ketat, tetapi penemuannya dibatasi berdasarkan kajian pemerhatian, yang tidak dapat memerintah tingkah laku lain (seperti seberapa sering orang mencuci tangan) memberi kesan kepada hasil. Walau bagaimanapun, ini adalah bukti terbaik yang ada sekarang.

Apakah asas dakwaan ini?

Tinjauan sistematik merangkumi 172 kajian pemerhatian yang melihat risiko penularan SARS-CoV-2 dan coronavirus pernafasan lain yang serupa antara orang dengan jangkitan yang diketahui dan mereka yang dekat dengan mereka (anggota rumah tangga, pengasuh, atau pekerja kesihatan) mengikut fizikal jarak dan penggunaan topeng muka dan cermin mata pelindung.

Hasil utama menjauhkan diri adalah dari mengumpulkan hasil dari 29 kajian ini (10,736 peserta).

Ia mendapati bahawa risiko penularan adalah 82% lebih rendah jika orang tinggal sekurang-kurangnya 1 meter berbanding dengan jarak yang lebih dekat (nisbah odds disesuaikan 0.18). Ini bererti anggaran risiko sebenar jangkitan virus akan berkurang dari 12.8% menjadi 2.6%. Untuk setiap meter lebih jauh, risikonya dikurangkan.

Yang terpisah belajar telah melihat bagaimana virus itu dapat disebarkan melalui tetesan di udara dari batuk. Kajian pemodelan ini mendapati bahawa tetesan dari batuk ringan tidak akan membawa hingga 2 meter ketika tidak ada angin. Namun, dengan kelajuan angin antara 2.5mph hingga 8.5mph, ia dapat melaju hingga 6 meter.

Jarak sosial enam meter jelas bukan pilihan, tetapi kajian ini memberikan berat untuk menjaga aturan jarak 2 meter.

Apa kata sumber yang boleh dipercayai?

The Kerajaan UK menasihatkan agar orang tinggal berjauhan 2 meter dari orang lain di luar rumah tangga mereka. The Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit AS Nasihat (CDC) serupa, menunjukkan jarak 6 kaki (kira-kira 1.8 meter). The WHO mengesyorkan jaraknya sekurang-kurangnya 1 meter.

Analisis olehEIU Healthcare, dengan sokongan Reckitt Benckiser

 

Petikan dan penyata dana

  1. Chu DK, Akl EA, Duda S et al. Jarak fizikal, topeng muka, dan pelindung mata untuk mencegah penularan SARS-CoV-2 dan COVID-19 dari orang ke orang: tinjauan dan meta-analisis sistematik. The Lancet. 01 Jun 2020. DOI: https://doi.org/10.1016/S0140-6736(20)31142-9
    Pembiayaan: Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO)

Senarai bacaan

  1. Dbouk T, Drikakis D. Mengenai batuk dan penghantaran titisan udara ke manusia. Fizik Bendalir. 32, 053310 (2020). Diterbitkan dalam talian 19 Mei 2020.
  2. UK. Panduan: Tetap berjaga-jaga dan selamat (jarak sosial). Dikemas kini 31 Mei 2020.
  3. CDC AS. Penjarakan Sosial. Terakhir dikaji semula pada 6 Mei 2020.
  4. Pertubuhan Kesihatan Dunia. Nasihat penyakit Coronavirus (COVID-19) untuk orang ramai. 29 April 2020. Diakses 2nd Jun 2020.