Para saintis telah membuat ujian darah yang mereka katakan mungkin dapat mengetahui siapa yang paling berisiko mendapat penyakit COVID-19 yang teruk, dan yang dapat membantu doktor untuk mengembangkan rawatan baru.

Sebilangan orang hanya mengalami gejala ringan setelah dijangkiti SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, sementara yang lain terjejas lebih teruk. Tidak jelas mengapa sebilangan orang terjejas lebih banyak daripada yang lain. Ujian ini menunjukkan bahawa tindak balas sistem imun terhadap virus dapat menjelaskan variasi ini.

Ujian darah mengenal pasti 27 protein yang lebih tinggi atau lebih rendah daripada julat normal pada orang yang mempunyai penyakit yang lebih teruk. Sekiranya ujian itu disahkan, protein ini dapat digunakan sebagai 'biomarker' untuk mengenal pasti orang yang mungkin memerlukan oksigen atau pengudaraan.

Walau bagaimanapun, dalam kajian ini, ujian itu digunakan pada hanya 48 orang dengan COVID-19. Kajian yang lebih besar diperlukan untuk memastikan ujiannya dapat dipercayai.

 

Dari mana berita ini timbul?

Matahari dan The Times membawa berita mengenai penyelidikan itu, dari Francis Crick Institute di UK dan Charite Universitatsmedizin Berlin di Jerman. Kedua-dua laporan tersebut memfokuskan pada potensi ujian untuk mengenal pasti mereka yang berisiko tinggi mendapat penyakit atau kematian yang teruk.

 

Apakah asas dakwaan ini?

The belajar laporan berdasarkan itu diterbitkan dalam jurnal Cell Press. Dalam kajian itu, para penyelidik menjelaskan bagaimana mereka mengembangkan sistem untuk menganalisis protein dengan cepat dalam sampel darah menggunakan spektrometri massa. Sistem automatik dapat menganalisis hampir 800 sampel sehari, kata para penyelidik. Ia dikembangkan sebelum wabak COVID-19 bermula.

Mereka 'melatih' sistem menggunakan ujian darah dari sampel peringkat populasi rawak seramai 199 orang dari Scotland. Sistem ini menggunakan bentuk kecerdasan buatan, jaringan saraf dalam, untuk menganalisis data dari sampel darah Scotland. Kemudian, setelah wabak coronavirus bermula, mereka bekerja dengan doktor di Jerman untuk menganalisis sampel darah dari 31 pesakit yang dimasukkan ke hospital dengan COVID-19.

Penyelidikan mengenal pasti 27 penanda bio yang lebih tinggi atau lebih rendah daripada biasa bagi pesakit yang sakit parah. Kumpulan berasingan dari 17 pesakit COVID-19 dan 15 sukarelawan yang sihat kemudian menguji darah mereka untuk biomarker ini.

Biomarker didapati berbeza pada orang yang sakit parah termasuk protein yang terlibat dalam keradangan dan tindak balas imun, serta protein yang berkaitan dengan pembekuan darah dan pembaikan tisu. Keradangan, tindak balas imun yang terlalu aktif, pembekuan darah dan kerosakan pada tisu paru-paru semuanya telah dilihat pada pesakit COVID-19 yang lebih sakit.

Para penyelidik mengatakan ujian mereka bukan sahaja dapat membantu mengenal pasti pesakit yang mungkin mempunyai penyakit yang lebih teruk dan memerlukan lebih banyak rawatan, tetapi juga dapat membantu para penyelidik yang berusaha mencari cara terbaik untuk menargetkan penyakit ini dengan ubat-ubatan atau rawatan lain.

 

Analisis olehEIU Healthcare, dengan sokongan Reckitt Benckiser

 

Rujukan

  1. Messner, CB; Demichev, V; Wendisch, D et al. Proteomik klinikal yang sangat tinggi menunjukkan pengkelasan jangkitan COVID-19. Cell Systems (2020), doi: https://doi.org/10.1016/ j.cels.2020.05.012.