Percubaan sedang dijalankan untuk melihat apakah produk darah dari orang yang telah pulih dari COVID-19 dapat membantu meningkatkan tindak balas imun orang dengan jangkitan yang teruk.

Orang yang telah pulih dari COVID-19 akan menghasilkan antibodi spesifik yang mensasarkan virus dan menandakannya untuk dimusnahkan oleh sel-sel imun yang lain. Antibodi ini kekal dalam cairan darah jernih (plasma) setelah pulih. Doktor menjalankan percubaan untuk mengetahui sama ada pemberian infus 'penyembuhan plasma' ini dari penderma dapat membantu orang yang sakit parah. Plasma Convalescent telah digunakan untuk mengobati virus pernafasan lain, termasuk SARS, pada masa lalu.

Sehingga kini, hanya beberapa laporan pemerhatian yang tersedia mengenai penggunaannya dalam COVID-19, yang tidak dapat memberikan bukti yang baik. Walau bagaimanapun, 22 percubaan terkawal secara rawak kini sedang dijalankan, yang semestinya memberikan hasil yang lebih dipercayai mengenai apakah produk penyelidikan ini adalah rawatan yang selamat dan berkesan untuk COVID-19.

Dari mana berita ini timbul?

Beberapa kedai media (NBC dan Mel Dalam Talian) telah melaporkan penggunaan plasma pemulihan di hospital. Perkhidmatan penjagaan kesihatan di UK dan KAMI antara negara lain meminta orang yang telah pulih dari COVID-19 untuk mendaftar untuk menderma plasma mereka. Walau bagaimanapun, a Kajian sistematik Cochrane kajian yang diselesaikan setakat ini mengatakan belum ada bukti yang cukup untuk mengatakan sama ada ia berjaya. Plasma Convalescent diatur sebagai produk penyelidikan, untuk digunakan dalam percobaan saat ini.

Apakah asas dakwaan ini?

Pada akhir April, Kajian Cochrane mencari kajian yang dilaporkan menggunakan plasma pemulihan untuk merawat COVID-19. Mereka mengenal pasti lapan kajian pemerhatian, termasuk 32 pesakit, yang kebanyakannya memerlukan sokongan pernafasan. Pesakit ditindaklanjuti antara 3 dan 37 hari selepas transfusi.

Tidak ada pesakit yang meninggal semasa pemeriksaan susulan. Enam kajian melaporkan peningkatan gejala pesakit selepas transfusi. Walau bagaimanapun, kualiti pelaporan kurang baik, dan para penyelidik tidak dapat memperoleh maklumat yang mencukupi mengenai peningkatan ini. Kajian ini tidak konsisten dalam laporan mereka mengenai kemasukan ke rawatan intensif, tempoh tinggal, atau keluar dari hospital.

Oleh itu, ini memberikan bukti yang sangat terhad mengenai kesan plasma pemulihan. Oleh kerana tidak ada kumpulan perbandingan pesakit yang menerima rawatan standard atau alternatif, kami tidak tahu apakah ada peningkatan yang merupakan hasil langsung dari infus. Mereka mungkin disebabkan oleh rawatan lain, atau hanya mencerminkan cara alami jangkitan.

Walau bagaimanapun, dua pesakit dalam dua kajian mengalami reaksi buruk. Seseorang mengalami demam setelah mendapat infusi plasma pemulihan, sementara yang lain mengalami reaksi alergi yang serius. Oleh itu, keseimbangan risiko-manfaat juga perlu dipertimbangkan.

Dengan menggalakkan, kajian ini mengenal pasti 48 kajian berterusan, 22 daripadanya adalah ujian terkawal secara rawak. Ini harus menyeimbangkan perbezaan ciri pesakit dan memberikan maklumat yang lebih dipercayai mengenai sama ada plasma pemulihan adalah rawatan yang selamat dan berkesan untuk COVID-19.

Apa kata sumber yang boleh dipercayai?

Awal bulan ini, Jawatankuasa Penasihat UK mengenai Keselamatan Darah, Tisu dan Organ (SaBTO) menggariskan cadangan untuk mengumpulkan darah yang disumbangkan dari individu dengan 28 hari pemulihan mereka dari COVID-19. Penderma yang optimum diharapkan adalah mereka yang telah dirawat di rumah sakit dengan jangkitan yang teruk, kerana mereka akan menghasilkan kadar antibodi tertinggi.

Cadangan ini menyoroti sekatan semasa bahawa orang yang telah ditransfusi sejak tahun 1980 tidak dapat menderma darah kerana risiko penularan vCJD. Ini bermaksud bahawa orang yang menerima plasma pemulihan tidak dapat kemudian menderma diri, berpotensi membatasi jumlah penderma masa depan. Mereka secara sementara mencadangkan agar individu-individu ini dibenarkan untuk menderma kerana risikonya rendah.

Analisis olehEIU Healthcare, dengan sokongan Reckitt Benckiser

 

Rujukan

  1. Valk SJ et al. Penyesuaian plasma atau imunoglobulin hiperimun untuk orang dengan COVID-19: kajian pantas. Pangkalan Data Cochrane dari Ulasan Sistematik 2020, Isu 5. Art. No .: CD013600. DOI: 10.1002 / 14651858.CD013600.

Senarai bacaan

  1. Pengarang. Kebangkitan terapi plasma pemulihan. The Lancet Hematology 2020; 7, e353.
  2. Jabatan Kesihatan dan Penjagaan Sosial. Penggunaan derma plasma untuk merawat COVID-19: cadangan dari SaBTO
  3. Pentadbiran Makanan dan Dadah AS. Cadangan untuk Penyiasatan COVID-19 Convalescent Plasma