Para penyelidik kini sedang menjalani percubaan untuk melihat apakah ubat yang dihirup dikembangkan tetapi belum diluluskan untuk asma dapat membantu orang yang berisiko tinggi dengan COVID-19 yang baru didiagnosis.

Interferon beta-1a adalah protein yang dihasilkan secara semula jadi. Ia dihasilkan sebagai tindak balas terhadap jangkitan dan membantu mengaktifkan tindak balas imun badan. Suntikan interferon beta saat ini digunakan untuk merawat sejumlah keadaan, termasuk sklerosis berbilang. Baru-baru ini, ubat itu telah diuji dalam kajian untuk penghidap asma dan COPD dengan harapan dapat membantu melawan jangkitan pernafasan sebelum mereka menyebabkan timbulnya gejala.

Kini para penyelidik ingin melihat apakah ubat, yang sekarang dinamakan SNG001, yang disampaikan oleh nebuliser dapat membantu orang yang baru didiagnosis berisiko tinggi mendapat komplikasi dari COVID-19. Nebuliser adalah alat yang menukar ubat cair menjadi kabut halus yang dapat dihirup melalui penutup muka atau penutup mulut dan sampai jauh ke paru-paru. Orang yang berumur lebih dari 65 tahun atau lebih dari 60 tahun yang berisiko tinggi mendapat penyakit serius kerana keadaan asas dijemput untuk mengambil bahagian dalam percubaan terkawal rawak di mana mereka menggunakan alat sedut di rumah jika mereka mendapat virus.

Oleh itu, kita perlu menunggu keputusan percubaan ini sebelum kita mengetahui apakah rawatan ini dapat membantu.

 

Dari mana berita ini timbul?

Beberapa kedai berita melaporkan mengenai perbicaraan, yang sedang dijalankan di UK. The Surat Harian laporan menganggap ubat itu sebagai 'berpotensi menyelamatkan nyawa' walaupun kita tidak akan tahu apakah ia berfungsi sehingga hasil kajian diterbitkan.

Percubaan ini juga telah didaftarkan sebagai percubaan klinikal, sehingga kaedahnya dapat dilakukan secara telus untuk semua orang.

 

Apakah asas dakwaan ini?

Percubaan itu lembaran maklumat pesakit mengatakan bahawa para penyelidik merancang untuk merekrut antara 100 dan 600 orang dengan disyaki COVID-19, yang telah mengalami gejala dalam dua hari sebelumnya. Mereka hanya akan merekrut orang yang berisiko mendapat COVID-19 yang serius selama 65 tahun atau lebih dari 60 tahun dengan keadaan yang mendasari.

Tujuannya adalah untuk mengetahui sama ada menghirup ubat secara langsung ke paru-paru dapat meningkatkan pertahanan anti-virus paru-paru terhadap COVID-19, mengurangkan kemungkinan orang sakit parah dari penyakit ini.

Orang yang mengalami gejala akan ditawarkan ujian untuk SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19. Sekiranya mereka positif, mereka akan dimasukkan ke dalam perbicaraan. Mereka akan ditugaskan secara rawak untuk menerima sama ada SNG001 yang dihirup atau plasebo (ubat palsu). Setiap orang akan dihantar sebagai penyusun nebuliser dan akan diberi petunjuk mengenai cara menggunakannya dalam panggilan video.

Peserta akan diminta menggunakan alat sedut setiap hari selama 14 hari. Mereka juga akan melakukan panggilan harian dengan pasukan penyelidik dan memantau gejala mereka.

Percubaan dijalankan oleh pengeluar SNG001, sebuah syarikat ubat yang dipanggil Synairgen.

 

Apa kata sumber yang boleh dipercayai?

Pertubuhan Kesihatan Sedunia tidak mengulas mengenai perbicaraan itu.

Rujukan

  1. Lembaran maklumat peserta rumah dan borang persetujuan yang dimaklumkan. Rawatan untuk pesakit dengan COVID-19 yang disahkan. Percubaan terkawal plasebo rawak-rawak untuk menentukan keselamatan dan keberkesanan SNG001 yang dihirup (IFNβ-1a untuk nebulisasi) untuk rawatan pesakit dengan jangkitan SARS-CoV-2 yang disahkan. Synairgen. Terdapat di: https://www.covidtrialathome.com/ (diakses pada 26 Jun 2020).

Analisis olehEIU Healthcare, dengan sokongan Reckitt Benckiser

 

Senarai bacaan

    1. Pendaftaran Percubaan Klinikal. Percubaan terkawal secara rawak-plasebo Double-blind untuk Menentukan Keselamatan dan Keberkesanan SNG001 Terhirup (IFN-β1a untuk Nebulisation) untuk Rawatan Pesakit dengan Jangkitan SARS-CoV-2 yang Disahkan. https://clinicaltrials.gov/ct2/show/NCT04385095?cond=SNG001&draw=2&rank=1 (diakses pada 26 Jun 2020).