Para saintis telah merangka struktur enzim yang membantu virus SARS-CoV-2 menyerang sel manusia dan melepaskan diri dari sistem imun. Diharapkan penemuan ini dapat membantu mereka yang berusaha mengembangkan ubat untuk memerangi COVID-19.

Para penyelidik telah menemui bahawa virus menghasilkan enzim yang meletakkan 'topi' pada bahan genetik virus (disebut messenger RNA).

Topi itu menyamarkan virus yang memungkinkannya masuk dan mengambil alih sel dan mula meniru, tanpa diketahui oleh sistem imun. Secara teori, jika ubat dapat dikembangkan untuk menyahaktifkan enzim sehingga tidak dapat membuat cap ini, sistem kekebalan tubuh mungkin dapat melawan infeksi dengan lebih baik.

Para saintis terus menemui lebih banyak mengenai bagaimana SARS-CoV-2 berfungsi. Namun, terlalu awal untuk mengetahui apakah penemuan ini dapat digunakan untuk mengembangkan rawatan antivirus baru. Pengembangan dan pengujian dadah adalah proses yang biasanya memakan masa bertahun-tahun, bukan bulan.

 

Dari mana berita ini timbul?

Penyelidik di University of Texas melakukan penyelidikan, yang diterbitkan dalam jurnal sains yang dikaji oleh rakan sebaya Komunikasi Alam. Penemuan itu dilaporkan di media, termasuk oleh Berita Langit. Beberapa penyelidik menyatakan kemungkinan konflik kepentingan kerana mereka mempunyai hubungan dengan syarikat yang terlibat dalam pengembangan ubat-ubatan dan intervensi biologi lain.

 

Apakah asas dakwaan ini?

Dalam mereka belajar para penyelidik bertujuan untuk memahami mekanisme di mana SARS-CoV-2 'tutup' atau menyamarkan bahan pengekodan genetiknya (messenger RNA) untuk menyerang sel inang dan melepaskan diri dari pengesanan oleh sistem kekebalan tubuh.

Para penyelidik membuat sampel enzim yang disucikan (nsp-16) yang dihasilkan oleh SARS-CoV-2 dan menggunakan teknologi sinar-x khusus untuk melihat struktur 3Dnya dan bagaimana ia berfungsi.

Dari ini mereka mendapati bahawa enzim menambahkan kumpulan metil ke akhir RNA utusan virus. Ini meniru RNA messenger sel itu sendiri, sehingga nampaknya ia adalah sebahagian daripada kod genetik normal sel. Dengan cara itu tidak mencetuskan tindak balas imun dan boleh memasuki sel.

Sekiranya mungkin untuk mencegah nsp-16 berfungsi, sistem kekebalan tubuh harus mengenali virus itu sebagai asing dan memusnahkannya, mencegahnya mereplikasi di dalam host dan menyebabkan penyakit.

Kajian makmal sebelumnya mengenai coronavirus yang menyebabkan SARS 2004 menyokong teori ini. Menyahaktifkan enzim nsp-16 menghentikan tikus daripada jatuh sakit apabila diberi dos SARS yang biasanya akan membawa maut. Kajian serupa tidak dilakukan dengan SARS-CoV-2. Tetapi mengetahui struktur enzim nsp-16 yang dihasilkannya, adalah langkah pertama untuk berpotensi mencipta ubat baru yang mungkin dapat menghalangnya daripada beroperasi.

Penulis mengatakan: 'Kerja kami menyediakan kerangka kerja yang kukuh dari mana kaedah terapi dapat dirancang dengan menargetkan [laman pengikat] nsp16 yang berbeza ... untuk rawatan COVID-19 dan penyakit koronavirus yang muncul.'

Walaupun para penyelidik optimis, pengembangan ubat adalah proses bertahap dan biasanya memakan masa bertahun-tahun.

 

Apa kata sumber yang boleh dipercayai?

Organisasi Kesihatan Sedunia mengatakan di laman webnya: 'Walaupun beberapa ubat tradisional, tradisional atau rumah boleh memberikan keselesaan dan mengurangkan gejala COVID-19 ringan, tidak ada ubat yang terbukti dapat mencegah atau menyembuhkan penyakit ini.'

WHO mengatakan mereka 'mengkoordinasikan usaha untuk mengembangkan vaksin dan ubat-ubatan untuk mencegah dan merawat COVID-19 dan akan terus memberikan maklumat terkini setelah hasil penyelidikan tersedia.'

Analisis olehEIU Healthcare, dengan sokongan Reckitt Benckiser

Rujukan

  1. Viswanathan, T., Arya, S., Chan, S. et al. Asas struktur pengubahsuaian topi RNA oleh SARS-CoV-2. Nat Commun 11, 3718 (2020). https://doi.org/10.1038/s41467-020-17496-8

 

Senarai bacaan

  1. Pertubuhan Kesihatan Dunia. Soal Jawab mengenai coronavirus (COVID-19). (Diakses pada 4 Ogos 2020)